Bantuan Sembako untuk Korban Banjir

Kadinsos Sidimpuan: Yang Expired Ditarik dan Langsung Diganti

Petugas dari dinas sosial dan Tagana Padangsidimpuan menyerahkan pengganti sembako yang sebelumnya ditarik dari pengungsi banjir di Kelurahan Tobat dan Kelurahan Ujung Padang.

SIDIMPUAN, METRODAILY.id – Kepala Dinas Sosial Pemko Padangsidimpuan, Zufri Nasution, meminta maaf terkait masalah bantuan paket sembako bagi warga yang mengungsi pascabanjir di Kelurahan Tobat (20 keluarga) dan Ujung Padang (16 keluarga), yang sempat ditarik karena ada bahan makanan yang kedaluarsa.

“Maaf beribu maaf, ini murni kelalaian kami dan tidak ada unsur kesengajaan di sana. Niat kami hanya ingin cepat-cepat membantu warga, agar tidak terjadi kekosongan persediaan makanan saat mengungsi,” sebut Zufri, Rabu (15/12) malam.

Paket bantuan yang ditarik itu masing-masing berisi minyak goreng 2 kilogram, gula 2 kg, beras 5 kg (sebagian ditemukan kutu beras), dan 10 bungkus mie instan (ada yang expired). :Bantuan tersebut telah ditarik dan diganti pada hari itu juga,” tegasnya.

Diceritakannya, banjir melanda sejumlah titik wilayah Kota Padangsidimpuan pada Selasa (14/12) sore sampai malam. Dinas Sosial bersama Tagana ikut serta memantau lokasi pemukiman warga yang terdampak banjir.

“Ada empat lokasi yang warganya terpaksa mengungsi. Yakni 50 KK di Jalan Kasantaroji dan 16 KK di sekitar jembatan menuju komplek DPR, Kelurahan Ujung Padang, Kecamatan Padangsidimpuan Selatan,” kata dia.

Kemudian 10 KK yang terdampak banjir juga terpaksa harus mengungsi di lingkungan Kampung Teleng Kelurahan Wek III dan 20 KK di Kelurahan Tobat, Kecamatan Padangsidimpuan Utara.

“Ketika mengurusi pengungsi di Jalan Kasantaroji, Lurah Ujung Padang Faisal Nasution bertanya tentang persediaan makanan. Kami langsung gerak cepat menjemput stok sembako di gudang Dinas Sosial,” katanya.

Untuk menutupi kebutuhan makanan pengungsi di Jalan Kasantaroji, malam itu diserahkan beras 150 kg atau 30 sak, minyak goreng, gula dan mie instan. Tidak berbentuk paket, tapi secara kumulatif dan diterima oleh Kepala Lingkungan setempat.

Bantuan serupa juga diserahkan kepada 10 KK warga Kampung Teleng, yang juga mengungsi akibat terdampak banjir. Untuk memasaknya, warga pengungsi di Jalan Kasantaroji maupun di Kampung Teleng sama-sama mendirikan dapur umum.

Keesokan paginya sekira pukul 10:00, Dinas Sosial bersama Tagana menyerahkan bantuan paket sembako kepada 16 keluarga yang mengungsi di sekitar jembatan Komplek DPR. Bantuan itu langsung diserahkan kepada masing-masing keluarga.

Petugas dari dinas sosial dan Tagana Padangsidimpuan menyerahkan pengganti sembako yang sebelumnya ditarik dari pengungsi banjir di Kelurahan Tobat dan Kelurahan Ujung Padang.

Sekira pukul 11:00, bantuan paket serupa juga diserahkan kepada masing-masing keluarga yang mengugsi di Kelurahan Tobat. Namun, sekira pukul 13:00 diperoleh kabar bahwa di paket sembako itu ditemukan kutu beras dan beberapa mie instannya kadaluwarsa.

“Hari itu juga kita tarik dan ganti. Dari warga sekitar Komplek DPR bantuan yang tersisa tinggal enam paket lagi. Sekira pukul 18:30 kita ganti dengan paket baru kepada masing-masing 16 KK,” jelasnya.

Di Kelurahan Tobat, paket tersisa delapan lagi, dan sudah tidak utuh karena sebagiannya telah terpakai. Dinas Sosial mengganti bantuan 20 paket sembako itu sekira pukul 19:00.

“Saat menarik dan menggantinya, kami berulangkali minta maaf atas kelalaian ini. Warga menerimanya dan tau niat kami tulus membantu. Hanya saja kami tergesa-gesa dan tidak memeriksa apakah ada kutu beras atau mie instan yang kadaluwarsa,” jelasnya.

Kepada seluruh masyarakat, Kadis Sosial Pemko Padangsidimpuan meminta maaf dan berjanji lebih teliti di kemudian hari. Permasalahan bantuan paket sembako ini kiranya dapat disudahi, karena sudah diganti dengan yang baru. “Maaf beribu maaf,” pinta Zufri. (irs/rel)

iklan

Pos terkait